Oleh: Yanti Maryanti

Sahabat tinta muslimah, saya menangkap ide, ngintip menu dari nostalgia nenekku zaman dulu, apa ya? Tak lain lodeh tapi jangan geer dulu deh artinya bukan ” kamu” saja. Maksud sebenarnya lodeh adalah campuran bahan sayur, terung, timun, kacang panjang, labu Siam dan menggunakan santan, rasanya pedas gurih.

Lantas, S Two ( bhs Inggris ; two dua) maksudnya ? Memang S nya ada dua, Sahur Sayur lodeh. Sahabat tinta muslimah, jika kita baca “Estu” lain makna lho! Apa ada orang Sunda? artinya ( saenyana / sebenarnya ).
Jadi ya bisa diartikan saenyana sama lodeh.

Ada apa dengan sahur sayur lodeh?
Berawal dari belenggu, ternyata di bulan ramadhan ini , sebelum setan, manusia terbelenggu lebih dulu, pasalnya dengan adanya pandemi “Virus C” kita tidak bisa kemana-mana, sekalipun kita dapat ke pasar, tetap dihantui rasa takut. Ya jadinya belanja kikuk, penuh kegamangan, ternyata yang terbeli bahan sayur lodeh, ikan asin dan tempe.

Saya agak sedikit geli menggelitik dengan sayur lodeh, pasalnya menyimpan historis sayur lodeh. Apa yah? Ada yang tak suka sayur lodeh?
Ingat nenekku dulu bikin sayur lodeh itu semuanya bahan sayur masuk, tapi enaknya tiada tanding hingga kini saya tak bisa seselera rasa seperti nenekku itu.

Sahur sama sayur lodeh mengingatkan kepada alm. nenekku. Saat itu bukan sahur tapi yg ku ingat lodehnya itu. Hari itu, senja pun belum tenggelam, saya makan sayur lodeh nikmat buanget, makanku lahap, sampai hampir akhir makanku, terasa di lidah sesuatu banget, ku ambil bagian gigi taring menggigit serat, saya pikir itu serat daging, karena nenekku itu segala bres masuk, perlahan rasanya seperti ada sabun, “Astaghfirullaha al-‘Adhim” ternyata serat kelapa yang biasa pakai cuci piring.

Wuaduhhh kenapa ada di masakan ini, mungkin nenekku lupa habis cuci piring atau tak sengaja ampas kelapa jatuh pada sayur lodeh. Akh aku gak mau mikir ribet, asal serat kelapa datangnya. Hingga akhirnya saya
berapa tahun trauma makan sayur lodeh, bisa jadi (trauma sayur lodeh juga kamu deh)
He…..he……

Sabar dengan situasi seperti ini, meski menu sederhana menemanimu lodeh….lodeh….

إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

Innallaha ma’ashobirin
Artinya “Sesungguhnya Allah bersama dengan orang-orang yang sabar”.

Penggalan dari salah satu ayat Al-Quran dalam surah Al-Baqarah ayat 153.

“Selamat menunaikan ibadah puasa.”