Oleh : Vega Rahmatika Fahra, SH

Baru baru ini komedian lucu Bintang Emon menjadi sorotan publik. Semua berawal sejak Bintang Emon mengkritik kebijakan pemerintah tentang kasus Novel Baswedan. Kritik itu dilakukan Bintang Emon melalui video berdurasi 1 menit 42 detik yang mengungkap keanehan atas hasil kebijakan jaksa yang menyatakan bahwa kasus Novel Baswedan adalah ketidak sengajaan.

Video tersebut berhasil menarik simpati warganet, banyak yang mengapresiasi keberanian Bintang Emon, mulai dari Najwa Sihab, ustad Felix dan tokoh tokoh publik lainnya. Karena dari video yang di kemas dengan “renyah” tersebut semakin banyak menyadarkan masyarakat bahwa hukum hari ini sangat tumpul pada keadilan hingga tagar #GakSengaja trending di jagat dunia maya.

Bintang Emon di Teror

Namun di negri +62 nyatanya apresiasi pada generasi yang kritik sangat tidak berlaku, Bintang Emon bukannya di berikan apresiasi malah di teror oleh para buzzer, dan memfitnah bahwa Bintang Emon adalah pecandu sabu-sabu dan akun media sosial Bintang Emon yang mulai di retas oleh orang yang tidak bertanggung jawab.

Negeri lucu takut komika lucu

Lagi dan lagi, nampak cacatnya negri yang menganut sistem kapitalisme membuat aturan suka-suka dan anti kritik dan minim apresiasi pada yang kritis. Kebebasan berpendapat hanya boleh bagi yang berkepentingan dan menguntungkan rezim, tapi jika merugikan akan mendapatkan masalah.

Nyatanya ketakutan rezim hari ini tidak hanya pada aktivis Islam yang di cap radikal, pada komika lucu seperti Bintang Emon pun mereka takuti kekritisannya. Inilah yang menyebabkan generasi di Indonesia tidak pernah maju karena di hambat ketika menyampaikan pendapat, lalu apa kabar dengan pemuda yang mengujar kebencian pada Islam, pemuda yang menistakan agama? mereka di bebaskan begitu saja bahkan di cap sebagai duta pancasila.

Padahal pemuda itu ibarat bibit unggul, tercipta dari perawatan yang amat baik. Pupuk berkualitas, tanah yang baik, air yang cukup, juga cuaca yang mendukung. Tidak cukup dengan itu, bibit tersebut juga harus mendapat perhatian atau perlakuan yang amat baik. Jika hal-hal tersebut dapat terpenuhi, maka bibit itu akan rusak dan tidak akan bermanfaat.

Maka generasi hari ini juga butuh perawatan intensif untuk menjadi pemuda baik yang mampu menjadi pemimpin yang baik kelak. Perawatan intensif itu berupa penjagaan aqidah, pendidikan yang berkualitas, lingkungan yang baik, pergaulan yang terjaga, ekonomi yang mantap, juga jaminan keamanan dan lain-lain.

Karena sejatinya di sepanjang sejarah perubahan suatu bangsa sangat ditentukan oleh generasi mudanya. Itulah sebabnya rezim hari ini menutup mulut dan mata pemuda dengan berbagai cara agar pemuda hari ini tidak kritis dan dilenakan dengan game dan tik-tok.

Padahal nasib bangsa, negara, dan Islam sangat ditentukan kiprah pemuda era sekarang. Tidak berlebihan kiranya Bung Karno dulu pernah berujar,”berikan sepuluh orang pemuda kepadaku, pasti aku akan bisa mengubah dunia”. Itulah pengakuan jujur sang proklamator tersebut terhadap potensi pemuda dalam mengubah warna dunia ke arah yang lebih baik.

Sungguh sangat berbeda cara apresiasi rezim hari ini dengan sistem Islam, di awal dakwah Islam yang dilampaui oleh Rasulullah, pengikut beliau adalah dari kalangan shahabat, yang merupakan generasi pertama kebanyakan dari kalangan pemuda dan remaja bahkan ada yang masih anak-anak. Diantaranya adalah Ali bin Abi Thalib dan Zubair bin Awwam, yang paling muda, keduanya ketika itu berusia 8 tahun. Thalhah bin Ubaidillah berusia 11 tahun. Al-Arqam bin Abi Al Arqam berusia 12 tahun. Abdullah bin Mas’ud berusia 14 tahun, yang kelak menjadi ahli tafsir yang terkemuka. Sa’ad bin Abi Waqqash berusia 17 tahun, yang kelak menjadi panglima perang yang menundukkan negara super power di jamannya yaitu kerajaan Persia.

Ja’far bin Abi Thalib berusia 18 tahun. Zaid bin Haritsah berusia 20 tahun, Ustman bin Affan berusia 20 tahun, Mus’ab bin Umair berusia 24 tahun, Umar bin Khattab berusia 26 tahun, Abu Ubaidah ibnul Jarah berusia 27 tahun, Bilal bi Rabbah berusia 30 tahun, Abu Salamah berusia 30 tahun, Abu Bakar Ash Siddiq berusia 37 tahun, Hamzah bin Abdil Muthalib berusi 42 tahun, Ubadah bin Al Harist yang paling tua di antara semua shahabat berusia 50 tahun.

Dan masih terdapat puluhan ribu pemuda lain yang terlibat aktivitas dalam dakwah menegakkan panji-panji Islam di masa hidup Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam. Umumnya mereka adalah pemuda, bahkan remaja yang baru beranjak dewasa. Adalah Usamah bin Zaid, ketika itu berusia 18 tahun, yang diangkat Nabi SAW sebgai panglima perang pasukan Islam ketika menyerbu Syam. Padahal di antara pasukan Islam terdapat shahabat seperti Abu Bakar, Umar bib Khattab yang lebih tua darinya. Begitu juga Abdullah bin Umar, jiwa perjuangan Islam telah memanasi jiwanya sejak usia 13 tahun.

Oleh karena itu pemuda Islam harus terus berjuang mengembalikan kejayaan Islam agar rezim hari ini tidak menggunakan kekuasaan suka-suka mereka. Wallahu a’lam bishawab.